Siapakah Jaahnavi Kandula, pelajar India yang dibunuh oleh polisi AS di Seattle

admin Avatar

Posted on :

Sebuah video mengejutkan tentang seorang polisi AS telah beredar di mana dia tertangkap tertawa dan membuat lelucon tentang seorang wanita muda India yang dibunuh oleh rekannya Petugas Kevin Dave pada awal tahun ini. Pada hari Senin, Departemen Kepolisian Seattle merilis rekaman kamera tubuh tersangka petugas Daniel Auderer. Terkait hal ini, Konsulat Jenderal India di San Francisco menyampaikan kekhawatirannya atas penanganan seorang perempuan asal India, Jaahnavi Kandula, yang tewas ditabrak kendaraan polisi, dan juga menuntut dilakukannya penyelidikan dan tindakan menyeluruh terhadap pihak-pihak yang terlibat.

Siapakah Jaahnavi Kandula?

Jaahnavi Kandula, putri dari seorang ibu tunggal yang berasal dari Andhra Pradesh. Dia mengejar gelar masternya di Northeastern University di Seattle dan berangkat ke AS pada tahun 2021 dari Bengaluru untuk program pertukaran pelajar. Pamannya Ashok Mandula mengatakan kepada Seattle Times pada bulan Januari bahwa Jaahnavi akan lulus pada bulan Desember tahun ini.

Apa yang ditunjukkan oleh rekaman yang dirilis dari kamera tubuh tersangka petugas Daniel Auderer

Pada tanggal 23 Januari, Kevin Dave menyerang dan membunuh Jaahnavi Kandula, 23, di penyeberangan. Dave sedang mengemudi dengan kecepatan 74 mph (119 kmh) dalam perjalanan menuju panggilan overdosis, dan Auderer, seorang ahli pengenalan obat, ditugaskan untuk mengevaluasi apakah Dave mengalami gangguan, The Seattle Times melaporkan.

Setelah itu, Auderer membiarkan kamera yang dikenakan di tubuhnya tetap menyala saat dia menelepon Presiden guild Mike Solan untuk melaporkan apa yang terjadi. Dalam rekaman yang dirilis oleh departemen kepolisian pada hari Senin, yang menjabat sebagai wakil presiden Persatuan Petugas Polisi Seattle, sedang mengemudi dan terdengar berbicara tentang kecelakaan yang melibatkan mahasiswa pascasarjana berusia 23 tahun Kandula dalam panggilan dengan presiden serikat Mike Solan.

Dalam video tersebut, Auderer terdengar berkata “dia sudah mati” sebelum tertawa. Mengacu pada Kandula, Auderer berkata, “Tidak, itu orang biasa.” Menjelang akhir klip, dia terdengar berkata, sambil tertawa, “Ya, tulis saja ceknya. Sebelas ribu dolar. Lagipula dia berumur 26 tahun,” salah menyebutkan usia korban. Lebih lanjut dia mengatakan, “Dia memiliki nilai yang terbatas,” lapor New York Post seperti dikutip ANI.

Auderer mengatakan dia tidak percaya penyelidikan kriminal sedang dilakukan. Dia berkata, “Maksud saya, dia melaju dengan kecepatan 80 km/jam. Itu bukan sesuatu yang di luar kendali. Itu bukan tindakan sembrono bagi pengemudi yang terlatih.” Namun, laporan investigasi polisi yang dirujuk ke jaksa untuk ditinjau bulan lalu mengatakan bahwa Dave mengemudi dengan kecepatan 74 mph, dan Kandula terlempar lebih dari 100 kaki setelah tabrakan.

Permintaan India untuk diselidiki:

India telah mengangkat masalah ini dengan tegas kepada pihak berwenang AS untuk melakukan penyelidikan menyeluruh dan mengambil tindakan terhadap mereka yang bersalah dalam kasus tersebut.

Konsulat Jenderal India di San Francisco dalam postingan di X menyebut kejadian tersebut sangat meresahkan. Ia menulis, ‚ÄúLaporan terbaru termasuk di media mengenai penanganan kematian Nona Jaahnavi Kandula dalam kecelakaan lalu lintas di Seattle pada bulan Januari sangat meresahkan. Kami telah membahas masalah ini secara tegas dengan pihak berwenang setempat di Seattle & Negara Bagian Washington serta pejabat senior di Washington DC untuk melakukan penyelidikan & tindakan menyeluruh terhadap mereka yang terlibat dalam kasus tragis ini. KJRI & KBRI akan terus menindaklanjuti masalah ini dengan seluruh otoritas terkait”

(Dengan masukan dari PTI, Associated Press, ANI)

Tangkap semua Berita Bisnis, Berita Pasar, Berita Terkini, dan Pembaruan Berita Terkini di Live Mint. Unduh Aplikasi The Mint News untuk mendapatkan Pembaruan Pasar Harian. Kurang lebih

Diperbarui: 14 Sep 2023, 12:37 IST

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *